Sosok Pria Muda Ikut Bangun Kabupaten Bekasi Dari Masa ke Masa

0
235
Amrul Mustofa

BERITA BEKASI – Delapan tahun berkarir sebagai konsultan di bidang lingkungan hidup, pria bernama Amrul Mustofa merupakan satu-satunya anak muda yang ikut ambil bagian ketika berdirinya pembangunan pusat pemerintah Pemerintah Dareh (Pemda) Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Memiliki segudang filosofi, ideologi dan gerakan sosial yang luas, sosok pria kelahiran 20 Juli 1977 ini paham betul mengenai lingkungan erat kaitannya dengan aspek ekologi, sosial, ekonomi dan bahkan politik saling berhubungan satu sama lain.

Pria asal Kabupaten Bekasi yang punya segudang ilmu serta pengalaman inilah ikut dalam proses proyek besar pembangunan Pusat Pemerintah Daerah Kabupaten Bekasi yang berada di Desa Sukamahi, Cikarang Pusat, Kabupaten Bekasi.

Selain pembangunan pusat Perkantoran Pemerintahan Kabupaten Bekasi pada tahu 90 an silam juga ada beberapa pembangunan besar yang dia ikut andil ambil bagian dalam pembangunan di Kabupaten Bekasi.

Pesatnya pembangunan di Kabupaten Bekasi terus dia amati, daerah dengan julukan Kawasan Industri terbesar di Asia Tenggara ini menurutnya mengalami perkembangan yang sangat maju dan pesat. Dari sisi ekonomi Bekasi maju dengan bertambahnya Kawasan Industri dan Kawasan Komersil, jika dibandingkan dari tahun sebelumnya misalnya 8 tahun terakhir.

“Bekasi itu menguntungkan, usaha di Bekasi itu ngak ada yang rugi kecuali manajemennya yang ngak bener. Pertumbuhan penduduk itu sangat pesat karena ditopang Kawasan Industri yang menjadikan Kabupaten Bekasi sebagai tujuan urbanisasi,” ujarnya ketika berbincang ringan dengan Beritaekspres.com, Senin (4/1/2021).

Dari analisanya, syarat dasar berkembangnya suatu daerah itu bisa dlihat dari pertumbuhan jumlah penduduk, iklim usaha hidup dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia, pertumbuhan jumlah penduduk Kabupaten Bekasi itu tergolong cepat.

“Pemerintah daerah butuh pendewasaan karena berkaitan dengan investasi, misalnya menyederhanakan perijinanan. Contoh konkrtinya menghilangkan peran pertimbangagan teknis pertanahan. Karena dikota-kota maju tidak lagi diperlukan hal tersebut sebab zonanya sudah ada,” ungkapnya sambil menambahkan masyarakat butuh kehadiran Pemerintah secara konkrit.

Menurutnya, hadirnya Pemerintah ditengah masyarakat dipastikan bisa menumbuhkan tingkat kepercayaan. Misalnya, contoh kecil infrastruktur jalan yang dianggap rusak. Pemerintah harus bergerak cepat dengan pembenahan jalan menggunakan bahan berkualitas, termasuk membuka akses sosial yang terkonekssi antar Kawasan dengan jalan milik Pemda.

“Jadi memang harus benar-benar dipikirkan material yang tepat tehadap jenis iklim yang terjadi di wilayah Bekasi. Jalan-jalan penghubung antar Kawasan itu bisa saling terkoneksi satu sama lain dan sekarang jalan antar kawasan-kawasan itu sudah sudah terselesaikan dengan baik,” jelasnya.

Namun dalam analisanya, Amrul melihat kedepannya Pemerintah Daerah harus segera membuka Kawasan baru sebagai dampak investasi yang pesat dan berkembangnya penduduk serta membuat akses jalan baru sebagai alternatif lantaran pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan kendaraan sudah sangat pesat.

“Karena investasi di Kabupaten Bekasi mengalami pertumbuhan yang pesat sejalan dengan bertambahnya pendududuk. Yang harus segera dilakukan Pemerintah Daerah adalah membuat jalan-jalan alternatif melintasi timur sampai utara, karena saat ini kemacetan yang semakin meningkat tidak bisa dihindarkan. Bisa juga dengan membuka Kawasan baru di wilayah Kedungwaringin, Pebayuran sampai Cabangbungin,” ucapnya.

Kemampuan Amrul dalam mengelola lingkungan hidup, termasuk di dalamnya mengendalikan dampak negatif dan dampak positif yang diakibatkan kegiatan usaha. Memberikan perlindungan terhadap lingkungan hidup yang lestari dan berkelanjutan serta meningkatkan upaya pengendalian kegiatan usaha yang berdampak negatif pada lingkungan hidup, mendapat dukungan dari banyak pihak, dia pun banyak dipuji atas capaian edukasinya itu.

Sosok yang rendah hati, berkharisma, berpendidikan, dan pergaulan yang luas tersebut mampu merangkul berbagai kalangan dan beragam profesi ini berharap Kabupaten Bekasi bisa berinovasi berkaitan dengan kebutuhan dasar masyarakatnya, seperti air dan tempat tinggal.

“Untuk penggunaan air seperti perumahan dan perkampungan masih bisa menggunakan air tanah. Tapi untuk perindustrian tidak diperbolehkan memakai air bawah tanah, dan 100 pesen harus menggunakan jasa sambungan atau layanan air,” tuturnya.

Pemerintah, tambah Amrul, harus hadir menertibkan dan menegaskan bahwa pengusaha itu tidak boleh menggunakan air tanah. Melihat tingkat kepadatan penduduknya bisa-bisa saja Pemerintah Kabupaten Bekasi membangun hunian vertical.

“Istilahnya rusun untuk akomodir masyarakat. Bikin saja rusun berapa tower dibeberapa Kecamatan,” pungkas Amrul dengan penuh harapan sejalan dengan majunya investasi di Kabupaten Bekasi dan pertumbuhan penduduknya. (Mul)