Respon Masyarakat di Medsos Dukung Perjuangan Berat Alvin Lim

0
132
Ketua Pengurus LQ Indonesia Law Firm Alvin Lim, SH, MSc, CFP, CLA Saat Memimpin Aksi Korban Indosurya

BERITA JAKARTA – Ketua Umum LSM Konsumen Cerdas Hukum (KCH), Maria buka suara terkait ramai-ramai Jaksa melaporkan seorang Alvin Lim ke Kepolisian atas dasar Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) mencemarkan Kejaksaan.

“Justru oknum Kejaksaan, dalih membela Kejaksaan malah merusak reputasi, karena memperlihatkan sikap arogan, anti kritik kepada masyarakat yang perduli Adhyaksa,” kata Maria, Rabu (21/9/2022).

Kejaksaan, kata Maria harusnya berkaca dan membaca komentar-komentar masyarakat di media masa, detik.com yang berjudul “Persatuan Jaksa DKI Polisikan Alvin Lim soal Konten Kejaksaan Sarang Mafia” itu malah hampir semua komentar menghujat Kejaksaan dan membela Alvin Lim.

“Alvin Lim ini sangat cerdas dia berhasil membuktikan bahwa slogan Jaksa Agung dan Jampidum yang digaungkan Restorative Justice hanya pepesan kosong, karena nyatanya Kejaksaan lebih peduli dengan pencitraan, terhadap orang yang kritik Kejaksaan, langsung gunakan langkah pidana,” ujarnya.

Padahal, lanjut Maria, Jaksa Agung dan Jaksa Muda Pidana Umum (Jampidum) tengah berjualan kecap bahwa pidana adalah ultimum remedium atau langkah terakhir.

“Nyatanya ketika di kritik langsung para Jaksa berteriak bak pahlawan kesiangan membela Kejaksaan dan lupa bahwa gaji mereka berasal dari uang masyarakat,” ungkap Maria kecewa.

Statement Alvin Lim bahwa oknum Jenderal Jaksa banci justru telah terbukti, bahwa satu orang Alvin Lim haruslah di keroyok jaksa-jaksa diseluruh daerah.

“Harusnya jika jantan Jaksa, satu lawan satu dan debat terbuka. Dimata masyarakat, Kejaksaan hancur dan hilang kredibilitasnya, terlepas dari naiknya rating Kejaksaan, masyarakat sudah hilang kepercayaan terhadap Kejaksaan,” imbuhnya.

Seharusnya, tambah Maria, masyarakat yang kritik Kejaksaan diterima dan didengarkan. Jika ada pernyataan yang tidak benar tentang Kejaksaan dibantah oleh Kapuspenkum, bukannya dengan pengecut, rame-rame mengeroyok seorang advokat yang ikhlas dan mewakili suara kekecewaan masyarakat.

“Alvin Lim tahu resiko dia besar bicara, namun demi perbaikan institusi penegakan hukum dia rela berkorban, ini justru sikap yang harus di miliki setiap pejuang dan rakyat untuk membela negara ini, karena benar kata Soekarno perjuangan jaman sekarang melawan bangsa sendiri, berupa pejabat dan penguasa korup dan sewenang-wenang, bukan penjajah asing,” pungkasnya. (Indra)

Berikut komentar Netizen di detik.com:

Fahrizal Anwar: Cicak di dinding pun tau, kl dstu tempatnya Mafia.

I Gede Rai: Hancur hukum kita karena ulah para penegaknya sendiri

MLT: Kenapa harus dilaporkan?, yg disebut Kejaksaan koq bukan menyebut seseorang. Itu mungkin yg dirasakan masyarakat. Jika Jaksa yg dimaksud bukan mafia tdk perlu kebakaran jenggot.

Udinkeple: Buat apa memperkarakan hal umum yg sdh diketahui masyarakat luas, kecuali bila ada yg mengatakan Kejaksaan sarang orang baik berintegritas, kredibel dan jujur, maka sangat pantas bila pemberi pernyataan itu dituntut berat, krn telah menyebarkan fitnah.

Alek Jarene: Lha memang iya to? Tikuspun tau

Danny Prisetyawan: Ga ada jaksa hartanya cuma dari gaji pemerintah. Isinya peghasilan gratifikasi, hadiah, KKN, jual beli perkara. Di kota wisata cibubur perumahan mewah banyak asn, polisi, tni punya aset. 

Yoppy Bernady: Sseorg bila dituduh sesuatu (aib nya dibongkar) apabila tdk benar atau hoax pasti cuex bebex alias bodo amat… Toh ga merasa… Tp bila merasa dan tdk mau kebuka aib nya pasti akan melakukan sesuatu… Dgn cara apapun agar aib nya tertutup rapat… 

Soebandrio: Setuju..Laporin saja..Wong contohnya jaksa pinangki itu hidupnya sederhana, sholehah, suka menyumbang, dan tidak suka duit suap….

Yudo Soedarmo: Semua tahu kalian dan keluarga makan uang haram. Masih ngeles?

Doyan: Jiaahhhh… satu indonesia juga sudah tahu kali, apalagi yg pernah berurusan sama hukum.